Posted in Opini

Mengingkari “janji”, dan 5 Alasannya!

Setiap orang pasti mempunyai keinginan untuk membuat janji kepada orang yang mereka sayangi. Namun kadang yang bikin nyesek, pas udah di kasih janji, eeehh malah nggak ditepati 😦

Hai, bertemu lagi dengan gua.

Hari ini gua lagi free, juga lagi memperbaiki kondisi karena habis di rawat di Rumah Sakit. Biasa, lambung kumat ya gini wkwkw.

Udah lambung kumat, di rawat, setelah sehat dapet semprotan dari mana aja. Hahahaha… ya awalnya jengkel si.

Tapi kalo dipikir-pikir, ada rasa senengnya juga diperhatiin, walopun cara orang-orang yang ada disekitar gua, berbeda-beda.

Ada yang membungkusnya pake candaan, ada yang emang gabisa tuh nganggep enteng, which’s, nenek gua.

Tapi, bukan itu yang mau gua bahas. Yang pengen gua bahas adalah, tentang “sebuah pengingkaran dari janji”.

Kok bahasnya begitu yakan? wkwkwkw. Ini sih, bermula dari gua yang terkapar, terus ada mantan dari istri alm. pade gua yang sekarang jadi ngurus anak dan rumah yang ditinggal sama pade gua.

Beliau bicara panjang lebar banget, dan menyentil lah sebuah kata ‘ingkar janji’ yang dibuat sama sodara dari alm. pade gua.

Ya karena seorang wanita si, gua juga ngerti. Karena gimanapun kalo gua jadi beliau ya bakalan minta pertanggungjawaban.

Janjinya tu cuma satu, ‘menganggap sebagai seorang adik, meski sudah tidak ada ikatan persaudaraan. Karena pada dasarnya beliau pernah menjadi bagian dari anggota keluarga besar keluarga (gua)’.

Sodara alm. pade gua juga bilang kalo semisal ada apa-apa, minta bantuan apapun, bisa langsung kontak aja. Disclaimer, sodara alm pade gua cowo ya, wkwkwk..

Singkat cerita, mantan istrinya pade gua ini, cerita ke gua soal sodara alm. yang yaaa… secara nggak langsung ‘mengingkari’ janji yang nggak sengaja di buat.

Soalnya pas waktu itu, beliau pengen membuat sebuah usaha yang kemudian harus ada andil dari pihak ketiga, utamanya dari sodara alm pade gua.

Dari situ, akhirnya gua bisa ambil beberapa poin yang mungkin menjadi refleksi gua, dan mungkin juga kalian.

  1. Dari situ, gua bisa mengerti kalo jangan terlalu gampang bikin janji
  2. Kalo bikin janji pun harus bener-bener paham, bahwa kita bisa menepatinya
  3. Pun kalo nggak bisa, kita komunikasikan secara baik-baik, biar salah satu pihak nggak merasa dirugikan.

Gua juga akhirnya penasaran apa yang membuat seseorang bisa mengingkari janji mereka. Gua cari di berbagai sumber, dan akhirnya gua ketemu di sumbernya liwunfamily.com.

Beberapa alasan atau penyebab seseorang bisa ingkar janji antara lain:

  1. Punya sikap yang nggak suka dengan konsekuensi
  2. Punya kepribadian tertentu
  3. Terbiasa mendapatkan respon yang sama, sehingga kebawa sama dirinya sendiri
  4. Insecure, makanya bikin janji yang nggat tahu bisa ditepatin apa nggak
  5. Karena merasa bertanggungjawab atas kebahagiaan orang lain.

Itu sih dari gua, dan beberapa poin yang bisa menjadi refleksi kita. Pesan gua cuma satu jangan sekali-kali bikin janji, yang bahkan kita prediksi nggak akan bisa kita tepatin. Pun kalo terlanjur dan nggak bisa, komunikasikan dengan orang yang kalian kasih janji.

Gitu aja, semoga menjadi reflekis kita malem ini.

Stay healthy semuanya, sayang kalian ❤

Author:

Gua suka dengan kepenulisan, dan bahkan sampai sekarang kepenulisan itu jadi hobby gua. Gua suka ngomong, tapi bakal kaku kalau gua ngomongnya di depan kamera. Jadi, jangan sekali-kali bawa diri gua buat ngomong depan kamera ... owyey

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s